Bahaya Internet dari Beberapa Kajian

Latar Belakang dan Tujuan:

Selama dua dekade terakhir ada peningkatan penggunaan Internet dalam kehidupan manusia. Dengan perkembangan berkelanjutan ini, pengguna internet dapat berkomunikasi dengan bagian dunia mana pun, berbelanja online, menggunakannya sebagai sarana pendidikan, untuk bekerja dari jarak jauh dan untuk melakukan transaksi keuangan. Sayangnya, perkembangan Internet yang cepat ini berdampak buruk dalam kehidupan kita, yang mengarah ke berbagai fenomena seperti cyber bullying, cyber porn, bunuh diri cyber, kecanduan internet, isolasi sosial, rasisme cyber, dll. Tujuan utama makalah ini adalah untuk merekam dan menganalisis semua efek sosial dan psikologis yang muncul kepada pengguna karena penggunaan Internet yang luas.

Material dan metode:

Studi tinjauan ini adalah pencarian menyeluruh data bibliografi yang dilakukan melalui studi penelitian Internet dan perpustakaan. Kata-kata kunci diambil dari mesin pencari dan basis data termasuk Google, Yahoo, Google Cendekia, PubMed.

Temuan:

Temuan penelitian ini menunjukkan bahwa Internet menawarkan akses cepat ke informasi dan memfasilitasi komunikasi; itu cukup berbahaya, terutama bagi pengguna muda. Karena alasan ini, pengguna harus mengetahui dan menghadapi secara kritis segala informasi yang diberikan dari situs web

Kata kunci: Internet, Jejaring Sosial, Cyberbullying, Rasisme siber, Kecanduan Internet, Risiko Internet, Penipuan online

1. PENDAHULUAN

Ini adalah fakta yang tak terbantahkan bahwa komputer dan Internet telah menjadi salah satu pencapaian terpenting masyarakat modern. Mereka membawa revolusi mereka sendiri dalam kehidupan sehari-hari manusia (sains, pendidikan, informasi, hiburan dll) menghilangkan jarak dan menawarkan akses langsung dan mudah ke informasi dan komunikasi. Dengan pengembangan teknologi baru yang berkelanjutan, pengguna Internet dapat berkomunikasi di mana saja di dunia untuk berbelanja online, menggunakannya sebagai alat pendidikan, bekerja dari jarak jauh dan melakukan transaksi keuangan dengan berbagai layanan yang ditawarkan oleh bank. Kemungkinan tak terbatas yang ditawarkan oleh Internet seringkali dapat menyebabkan pengguna menyalahgunakannya, atau menggunakannya untuk tujuan jahat terhadap pengguna lain, organisasi dan layanan publik. Dengan penyebaran yang cepat dan pertumbuhan Internet, mereka telah muncul beberapa fenomena sosial seperti cyberbullying, pornografi internet, perawatan melalui jejaring sosial, cybersuicide, kecanduan internet dan isolasi sosial, rasisme di web. Selain itu, selalu ada risiko segala bentuk eksploitasi penipuan oleh yang disebut pakar sistem teknologi yang menggunakan Internet sebagai sarana untuk melakukan tindakan ilegal.

Jaringan sosial

Manusia sering dianggap sebagai “makhluk sosial.” Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa Internet terus berubah dari alat sederhana untuk menerbitkan informasi menjadi sarana interaksi sosial dan partisipasi.

Jaringan Sosial (1) dikarakterisasi sebagai layanan online yang memungkinkan individu untuk membuat profil publik dalam sistem jaringan yang sudah ada. Selain itu, pengguna menerbitkan daftar pengguna lain yang berbagi koneksi dan melihat serta menukar daftar koneksi mereka sendiri dan orang-orang yang dibuat oleh orang lain dalam sistem. Jejaring sosial adalah serangkaian interaksi dan hubungan. Istilah ini juga digunakan hari ini untuk menggambarkan situs web yang memungkinkan antarmuka antara pengguna berbagi ulasan, foto, dan informasi lainnya. Yang paling terkenal dari situs web ini adalah Facebook, Twitter, My Space, Skype, OoVoo, LinkedIn, Tumblr, YouTube, TripAdvisor. Situs web ini adalah komunitas virtual tempat orang dapat berkomunikasi dan mengembangkan kontak melalui mereka.

Jaringan sosial adalah struktur sosial yang dibuat untuk sejumlah faktor, seperti individu atau organisasi. Di internet, jejaring sosial adalah platform yang dikelola untuk menciptakan hubungan sosial antar manusia, biasanya sebagai anggota aktif jejaring sosial, dengan minat atau kegiatan yang sama.

Situs jejaring sosial adalah situs terorganisir di web dengan karakter yang lebih terpusat yang menyediakan mayoritas, serangkaian layanan dasar dan gratis seperti membuat profil, mengunggah gambar dan video, mengomentari tindakan yang diambil oleh anggota lain dari jaringan atau grup, secara instan pesan dan lainnya

Risiko Internet

Jejaring sosial adalah fenomena teknologi luar biasa abad ke-21. Situs web jejaring sosial memungkinkan setiap pengguna untuk membuat dan mendesain situs web pribadi, menggunakan grafik, warna, musik, gambar, dan memberinya karakter yang unik. Kegiatan ini sangat populer di kalangan anak muda dan tidak memerlukan pengetahuan teknis khusus. Di situs web ini, pengguna melalui profil virtualnya bekerja secara interaktif dengan pengguna lain, menerbitkan foto dan video, bergabung dengan grup yang memiliki minat sama, menerbitkan dan menukar kreasi artistik mereka, mengunjungi halaman pengguna lain dan menggunakan berbagai aplikasi. Internet adalah alat yang ampuh di tangan kita, tetapi jika tidak digunakan dengan benar dapat menempatkan seseorang dalam situasi yang sangat berisiko. Tantangan dari Internet adalah untuk dapat mengenali potensi bahaya, untuk mengetahui cara mencegah risiko dan membuat opsi untuk menghindari dan menghentikannya.

Masalah paling signifikan yang mungkin ditemukan di situs jejaring sosial adalah:

Online Grooming (2) menjelaskan perilaku yang mencoba menginspirasi kepercayaan kepada pengguna muda, sehingga dapat melakukan pertemuan rahasia dengan pengguna. Pelecehan seksual terhadap korban, kekerasan fisik atau pelacuran anak dan pelecehan melalui pornografi mungkin merupakan hasil dari pertemuan ini yang menjadikannya semacam perawatan psikologis yang dilakukan secara online. Definisi lain mengatakan bahwa «perawatan» adalah proses penanganan yang cerdas, yang biasanya dimulai tanpa pendekatan seksual, tetapi dirancang untuk menarik korban ke pertemuan seksual. Selain itu, kadang-kadang ditandai sebagai rayuan untuk menyoroti proses pengungkapan informasi yang lambat dan bertahap dari pengguna yang lebih muda dan membangun hubungan kepercayaan.

Cyber Bullying (3) adalah perilaku agresif menggunakan cara elektronik. Perilaku seperti itu dapat membuat orang muda merasa kesepian, tidak bahagia dan takut, merasa tidak aman dan berpikir ada sesuatu yang salah. Mereka kehilangan kepercayaan diri dan mungkin tidak ingin kembali ke sekolah atau mencoba mencari cara untuk terisolasi dari teman-teman mereka. Lebih jauh lagi, dalam kasus-kasus ekstrem, intimidasi yang terus-menerus, gigih, dan intens telah menyebabkan konsekuensi yang mengerikan seperti niat bunuh diri. Pelecehan di antara anak-anak dan remaja dapat terjadi dalam bentuk yang sangat berbeda tidak hanya diwujudkan melalui rumah kasar dan agresi, tetapi juga melalui berbagai jenis intimidasi yang membuat korban terekspos.

Cyber Suicide (4) menggambarkan bunuh diri atau upaya bunuh diri, yang dipengaruhi oleh Internet. Cybersuicide telah menarik perhatian komunitas ilmiah sejak saat insiden bunuh diri yang tercatat meningkat melalui internet. Telah disarankan bahwa penggunaan internet dan khususnya bahwa situs web tentang bunuh diri dapat mempromosikan bunuh diri dan dengan demikian berkontribusi pada meningkatnya tingkat Cybersuicide. Orang-orang yang tidak mengenal satu sama lain berkumpul dan bertemu online dan kemudian mereka berkumpul di tempat tertentu untuk melakukan bunuh diri bersama. Selain melakukan bunuh diri di internet ada kasus pengguna yang melakukan tindakan ini saat mereka terhubung ke Internet: “melakukan bunuh diri secara real time melalui webcam”. Menanggapi kasus-kasus di atas dan kasus serupa lainnya, masalah dampak Internet dalam memfasilitasi bunuh diri telah mulai dibahas secara aktif. Pada tataran praktis, penelitian ilmiah tentang Cybersuicide masih dalam tahap awal, dan bukti empiris bahwa Internet telah berkontribusi pada peningkatan kasus bunuh diri saat ini sangat minim. Namun, Internet memiliki beberapa fitur yang memungkinkan seseorang untuk berasumsi bahwa pengguna dapat memfasilitasi tindakan bunuh diri.

Cyber ​​Racism (5) mengacu pada fenomena rasisme online. Ekspresi rasisme di internet adalah umum dan sering dan difasilitasi oleh anonimitas yang ditawarkan oleh internet. Rasisme dapat diekspresikan melalui situs web rasis, foto video, komentar dan pesan di jejaring sosial.

Kecanduan Internet (6) adalah bentuk ketergantungan yang relatif baru, yang sedang ditinjau oleh komunitas ilmiah. Pada dasarnya ini mengacu pada meningkatnya jumlah orang yang melaporkan semakin banyak keterlibatan dengan Internet untuk meningkatkan perasaan puas dan peningkatan sistematis dalam waktu yang dihabiskan untuk memompa perasaan ini. Kecanduan internet meskipun tidak secara resmi diakui sebagai entitas klinis adalah suatu kondisi yang menyebabkan pengurangan signifikan dalam fungsi sosial dan profesional atau akademik individu. Para ahli kesehatan mental semakin diundang untuk mendekati orang-orang yang terapeutik dengan penggunaan Internet yang bermasalah.I

Penipuan Online (7) internet memfasilitasi transaksi elektronik, setiap hari untuk jutaan orang dan bisnis dan mengatur pekerjaan ekonomi mereka melalui internet. Sebagai fakta, adalah perlu bahwa navigasi di situs web yang mencakup transaksi harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan dengan keyakinan bahwa mereka telah diperhitungkan undang-undang yang akan datang dan transaksi asuransi wajib mengenai data pribadi. Penipuan yang paling umum adalah metode Phising. Itu berasal dari menggabungkan kata-kata kata sandi (kode) dan memancing (memancing). Ini adalah teknik yang sangat pintar untuk penipuan ekonomi melalui pengungkapan data pribadi dan khususnya informasi mengenai transaksi keuangan. Pengguna yang salah menaruh curiga dapat mengungkapkan informasi pribadi ke formulir palsu di Internet. Bukti korban yang palsu dipalsukan dan digunakan untuk mendapatkan akses ke data pribadi.

Perjudian Elektronik (8) dengan istilah Perjudian Elektronik dapat diidentifikasi aktivitas di mana dua orang atau lebih bertemu online untuk bertukar taruhan. Aktivitas tersebut melibatkan risiko kerugian atau keuntungan finansial nyata. Salah satu masalah utama perjudian adalah kehilangan uang. Hal ini dapat menyebabkan kehilangan tabungan, rumah, atau properti, dll. Banyak orang menjadi kecanduan dan mereka tidak dapat berhenti berpikir bahwa selama putaran berikutnya akan mendapatkan uang mereka kembali. Oleh karena itu, membuang banyak uang seseorang dapat membuang waktu yang cukup banyak secara paralel, mengabaikan kewajiban yang ada dengan semua konsekuensi berikutnya dari kecanduan. Ditemukan bahwa bahkan kehadiran yang sering di lingkungan perjudian di mana tidak ada penggunaan uang nyata, dapat menyebabkan kecanduan. Kemudahan akses ke situs web perjudian online meningkatkan risiko keterlibatan orang dewasa muda dalam kegiatan semacam itu.

Masalah fisik yang terkait dengan penggunaan Komputer: Penggunaan komputer yang terus meningkat berdampak negatif pada kesehatan pengguna yang memengaruhi berbagai sistem dan menyebabkan masalah fisik dan mental. Karena masalah-masalah ini ada perbedaan pada fungsi tubuh dari beberapa sistem pengguna dengan perubahan kualitas hidup yang diakibatkannya. Yang paling penting dari masalah ini mempengaruhi sistem berikut: a) Sistem oftalmologi, b) Sistem saraf, c) Sistem muskuloskeletal, d) Sakit kepala, e) Kecenderungan obesitas.

Keamanan Internet: Digunakan sebagai sumber informasi dan layanan yang luar biasa, Internet harus menyaring sebagian besar informasi tersebut, sehingga tidak akan pernah diterima tanpa kritik. Beberapa informasi yang tersedia untuk mencari praktik dan teknik yang valid tercantum di bawah ini:

  • Cari sumber informasi dengan menggunakan teknik yang valid
  • Penilaian informasi yang diberikan
  • Pengungkapan informasi disediakan untuk keuntungan ideologis atau ekonomi
  • Manajemen transaksi elektronik yang aman
  • Perlindungan dari potensi penipuan online

2. METODE

Studi tinjauan ini dilakukan melalui pencarian bibliografi artikel penelitian nasional dan internasional yang relevan dengan materi pelajaran. Situs jejaring sosial semakin menarik perhatian para peneliti akademis dan industri yang tertarik dengan kemampuan dan jangkauan mereka. Penelitian telah menunjukkan bahwa situs internet jejaring sosial sedang digunakan secara luas oleh remaja dan dewasa muda. Faktanya, beberapa komunikasi bersifat tidak wajar dan ilegal, di mana informasi pribadi dikumpulkan untuk memfasilitasi penipuan keuangan, perawatan anak dan jenis baru budaya rasis. Semua hal di atas dimungkinkan di dunia maya.

3. HASIL

Penyebaran Internet dan pengaruh yang berkembang sedemikian rupa sehingga merupakan elemen dominan dalam kehidupan pengguna, mengarah pada eksplorasi konsekuensi yang dapat menyebabkan seringnya penggunaan internet dalam perkembangan fisik dan mental baik orang muda maupun orang dewasa. Di antara banyak parameter yang membentuk situasi baru dan terus berkembang ini adalah pemaparan pengguna terhadap propaganda dan gagasan rasis. Selain itu, Internet dapat menawarkan bahan yang tidak patut dan ide-ide menyesatkan yang mengobati bunuh diri sebagai solusi. Kecanduan internet mungkin disebabkan oleh perjudian online dan berbagai bentuk perjudian lainnya untuk pengguna melalui Internet. Terutama pengguna yang lebih muda menanggung risiko tinggi dari paparan ke dunia online melalui jejaring sosial, karena fenomena baru yang telah muncul seperti rayuan online, cyberbullying, selingkuh oleh pesan iklan tersembunyi, dll. Sangat memengaruhi psikologi dan perkembangan emosi mereka dan seringkali ireversibel menstigmatisasi mereka selamanya. Lebih jauh, perkembangan dan penyebaran Internet mengubah dan memodernisasi definisi penipuan. Begitu pengguna mulai menggunakan uang plastik untuk transaksi yang dilakukan semata-mata di Internet, muncul kasus pemerasan uang dengan tipu daya, melalui pencurian dan penggunaan data pribadi pengguna. Meskipun penipuan selalu ada, penghapusan kontak pribadi dan pemusnahan batas-batas geografis memberikan peluang untuk tumbuh.

4. DISKUSI

Muncul pertanyaan tentang bagaimana karakteristik kepribadian tertentu dan sampai titik mana situasi sosial dan keluarga dan adanya gangguan kejiwaan dapat memengaruhi penggunaan Internet dan dapat menyebabkan penyalahgunaannya. Penggunaan Internet yang berlebihan memiliki efek internal dan eksternal bagi pengguna. Keluaran internal adalah masalah psikologis dan sektor dan masalah kepribadian yang mungkin timbul, seperti berkurangnya kesejahteraan psikologis bagi pengguna yang berlebihan menurut temuan penelitian. Pengaruh eksternal mengacu pada fungsionalitas pengguna dan masalah yang terkait dengan berkurangnya aktivitas dalam kehidupan nyata dan interaksi minimal hingga tidak ada dengan lingkungan sosial.

Penggunaan Internet yang berlebihan dapat menyebabkan hubungan yang buruk dengan teman dan keluarga, kurangnya minat dalam kehidupan sehari-hari dan mengabaikan tanggung jawab domestik, akademik, profesional, dan lainnya yang secara bertahap menyebabkan diskon kualitas hidup. Di samping risiko yang disebutkan di atas tentang penggunaan Internet yang tidak tepat, manfaat Internet sangat banyak dan berkontribusi bagi kemajuan kesejahteraan manusia di semua bidang. Menawarkan akses cepat ke informasi dan memfasilitasi komunikasi, menyediakan hiburan, pendidikan dan bantuan dalam masalah medis. Sayangnya, ia menawarkan anonimitas yang dapat membuatnya sama-sama berbahaya, terutama bagi pengguna muda. Untuk alasan ini, pengguna harus menyadari dan memastikan penggunaan Internet yang tepat sehingga tidak akan mempengaruhi kehidupan pribadi dan kesejahteraan mereka.                       

Menurut ini semakin banyak profesional kesehatan mental dan spesialis lainnya diundang untuk bekerja dengan orang-orang yang memiliki masalah terkait dengan penggunaan Internet yang buruk atau berlebihan. Sekarang ada upaya multilateral terorganisir untuk mengatasi efek sosial dan psikologis dari Internet pada tingkat global dan nasional, yang dilaksanakan oleh badan publik dan swasta. Kampanye, diskusi di sekolah, kampanye iklan di media massa, sesi untuk informasi dan kepekaan orangtua dan guru tentang keselamatan dan keamanan Internet. Saluran pengaduan tambahan dan pekerjaan dukungan konseling – psikologis berfungsi sepanjang waktu bagi pengguna untuk mencegah penipuan, perjudian, cybercuiside, cyberbullying, dan perawatan cyber

5. KESIMPULAN

Sebagai kesimpulan, orang akan mengatakan bahwa manfaat Internet sangat banyak dan berkontribusi terhadap kemajuan dan kesejahteraan manusia di semua bidang. Menawarkan akses cepat ke informasi dan memfasilitasi komunikasi. Namun, Internet disediakan dalam jumlah besar dan mudah diakses dan penggunaan Internet yang tidak masuk akal membuatnya sangat berbahaya, terutama bagi pengguna muda. Untuk alasan ini, pengguna harus mengetahui dan menghadapi secara kritis informasi yang diberikan di situs web, sehingga untuk memastikan perilaku yang tepat dan membatasi penggunaannya secara berlebihan. Hasilnya adalah tidak akan pernah muncul efek apa pun yang akan membahayakan kesejahteraan pribadi pengguna. Sebenarnya penggunaan logis dan menjaga keseimbangan adalah kunci untuk memaksimalkan manfaat Internet.

Catatan kaki

  • Kontribusi penulis: penulis dan semua penulis pendamping dari makalah ini telah berkontribusi dalam semua fase jika sedang dipersiapkan. Pembacaan bukti akhir dibuat oleh penulis pertama.
  • Konflik Kepentingan: Tidak ada konflik kepentingan yang dideklarasikan oleh penulis.

REFERENSI

  1. Boyd DM, Ellison NB. Situs Jejaring Sosial Definisi Sejarah dan Beasiswa. Jurnal Komunikasi Mediasi Komputer. 2007 Okt; 13 (1): 210–30. [Beasiswa Google]
  2. Choo KR. “Perawatan anak online” [Diperoleh 22-10-2013]; Aic .gov .au. [Beasiswa Google]
  3. Uskup J. Pengaruh deindividuasi Internet. Troller pada implementasi Prosedur Pidana: Wawancara dengan Hater. International Journal of Cyber ​​Criminology. 2013: 28–48. [Beasiswa Google]
  4. Biddle L, Derges J, Mars B, Bangau J, Donovan J, J Potokar, Piper M, Wyllie C, Gunnell D. Bunuh Diri dan Internet: Perubahan dalam aksesibilitas informasi terkait bunuh diri antara 2007 dan 2014. Journal of Gangguan Afektif. 2016 Jan; 190: 370–5. [PubMed] [Google Cendekia]
  5. Kembali L. Budaya cyber dan Rasisme Abad Dua Puluh Satu. Studi Etnis dan Rasial. 2002: 628–51. [Beasiswa Google]
  6. Moreno M, Jelenchick L, Christakis D. Penggunaan internet yang bermasalah di kalangan remaja yang lebih tua: Kerangka kerja konseptual. Komputer dan Perilaku Manusia. 2013: 1879–1887. [Beasiswa Google]
  7. Jøsang A, et al. “Prinsip Kegunaan Keamanan untuk Analisis Kerentanan dan Penilaian Risiko.” Prosiding Konferensi Aplikasi Keamanan Komputer Tahunan. 2007 (ACSAC’07). Diperoleh 2007. [Google Cendekia]
  8. “Penggunaan Internet untuk Permainan” [Diperoleh 9 April 2014]; [Beasiswa Google]
Chat with Abu Amree
1
Assalamualaikum, apa yang bisa Kami bantu ?
Powered by